hijabpedia.id merupakan blog yang memberikan informasi menarik.

Nelayan Jepang Kazuo Kikuchi Kaya Mendadak, Ikan Tuna Tangkapannya Terjual Lebih dari Rp 2 Miliar

Kazuo Kikuchi (53), seorang nelayan tuna di Oma Prefektur Aomori Jepang merasa bahagia lantaran ikan tuna (maguro) hasil tangkapannya terjual dengan harga tertinggi di pasar ikan Toyosu dengan harga 16,88 juta yen. "Saya mau minum minum sama teman dan keluarga besar malam ini," kata Kikuchi meluapkan kegembiraannya. Ya, baru baru ini satu ekor ikan tuna hasil tangkapan Kazuo Kikuchi terjual 16,88 juta yen atau setara Rp 2.091.432.000.

Ini merupakan harga tertinggi dalam pelelangan pertama di tahun 2022 di pasar ikan Toyosu Tokyo, Rabu (5/1/2022) lalu. Kikuchi (putra ketiga) yang sering disebut "Si Pembunuh Sempurna Maguro Oma" itu memiliki 2 kakak lelaki yang semuanya adalah nelayan dan dikenal di kalangan nelayan tuna Aomori sebagai nelayan penangkap ikan tuna. Ayah dari dua orang putri itu (juga memiliki seorang cucu), merupakan lulusan dari sekolah menengah pertama, lalu mendapat pekerjaan di perusahaan yang berhubungan dengan mobil.

Dia memulai penangkapan ikan tuna skala penuh pada usia 30 tahun. Pada Juli 2017, Kikuchi berhasil menduduki peringkat nomor satu penangkap ikan tuna terbanyak di Aomori. Putri sulungnya bernama Ryoka (25 tahun) menikah di Kota Mutsu Februari 2018 dan kini memiliki seorang anak dan putri keduanya bernama Konami (17 tahun).

Ryoka, putri tertua, memiliki putri bernama Yumeka chan yang baru berusia 3 tahun 9 bulan. Karena memiliki cucu pertama, Kikuchi berpikir dia harus melakukan yang terbaik untuk keluarganya. Dia menjadi ayah bebas yang cerdas dan ceria bahkan dari sudut pandang putrinya.

"Akan ada hari esok bahkan jika Anda tidak dapat menangkap tuna," ujarnya. Kakak tertua Kikuchi adalah Takeichi, kemudian Masayoshi kakaknya yang kedua. Seorang saudara laki laki bernama "Kikuchi Three Brothers" yang mengambil alih Daiunmaru milik ayahnya.

Kazuo Kikuchi adalah putra ketiga dan kedua kakak laki lakinya adalah nelayan tuna pertama. Karir Kazuo Kikuchi (Oma) Setelah lulus dari sekolah menengah pertama, Kazuo Kikuchi pernah mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan yang berhubungan dengan mobil di Hokkaido.

"Namun, kemudian saya berbalik di Oma menyusul kemunculan kakak kakak saya yang sebelumnya menjadi nelayan tuna," kata dia. Awalnya, setelah naik perahu saudaranya dan mempelajari teknik memancing tuna, kemudian menjadi pemimpin Daiunmaru ke 38 pada usia 28 tahun. Memulai penangkapan ikan tuna skala penuh pada usia 30 tahun.

Meskipun terlambat berkembang, ia menonjol dengan bakat alaminya. Kazuo Kikuchi menjadi nelayan tuna dengan satu tempat duduk. Pada Juli 2017, ia pandai dalam bump fishing dan memenangkan posisi "No. 1 annual landing in the single seater category". Paling banyak menangkap ikan tuna.

Ia dievaluasi dan menjadi nelayan hebat yang mewakili Oma oleh Asosiasi (kumiai nelayan) setempat. Dikatakan sebagai nelayan terbaik di Oma, tetapi ketika dia pergi memancing, dia juga disebut ahli dalam memancing. Tairyƍ bata dari kapal generasi kedua, yang telah menyelesaikan perannya, adalah keberuntungan yang luar biasa bahwa Kazuo telah naik ke posisi teratas, yang benar benar melambangkan "keberuntungan dan peningkatan keberuntungan kerja." Karier Kazuo Kikuchi terlambat berkembang, tetapi dia memanfaatkan bakat alaminya dan sering disebut "Penembak jitu Oma."

Apalagi di tahun 2019, menjadi tahun yang berat di mana tuna sulit sekali ditangkap, jauh berkurang volume penangkapannya. "Saya memiliki kapal baru dan pinjaman untuk rumah saya, dan putri saya, putri kedua saya, masih pelajar dan membutuhkan uang," katanya. "Saya pikir keluarga, putri dan cucu saya sangat gembira dan lega saat ini dengan penjualan tertinggi tuna kemarin."

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.